Pabrik Pelet Kayu di Pohuwato Serap 3000 Tenaga Kerja Lokal

0
794
Wakil Gubernur Gorontalo Idris Rahim saat meninjau langsung Pabrik biomasa woodpelet kayu milik perusahaan PT Inti Global Grup yang saat ini masih dalam proses pengerjaan di Desa Milangodaa, Kabupaten Pohuwato, Selasa (25/5/2021). Foto – Nova

Pohuwato, Kominfo – Pabrik biomasa wood pellet atau pelet kayu milik perusahaan PT Inti Global Grup yang saat ini masih dalam proses pengerjaan di Desa Milangodaa, Kabupaten Pohuwato, diperkirakan bakal menyerap kurang lebih 3000 tenaga kerja. Keseluruhan tenaga kerja itu akan direkrut dari tenaga lokal di Gorontalo.

“Jadi hari ini saya bersama pak sekda, Bupati Pohuwato berserta jajarannya meninjau program pembangunan woodpelet di desa milangodaa yang investasinya sekitar 2,3 triliun dan menyerap hampir 3000 pekerja,” ucap Wakil Gubernur Gorontalo Idris Rahim usai peninjauan pabrik di desa Milangodaa, Kabupaten Pohuwato, Selasa (25/5/2021).

Idris mengatakan ini adalah investasi yang besar di Kabupaten Pohuwato sehingga perlu dukungan bersama. Sebab investasi sangat penting untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Provinsi Gorontalo.

“Pertumbuhan ekonomi kita meningkat tentunya tidak cukup dengan APBD dan APBN tetapi memerlukan investasi dalam maupun luar negeri. Kita bersyukur ada PT biomasa Jaya Abadi yang berinvestasi di Provinsi Gorontalo khususnya di Kabupaten Pohuwato. Tentunya semua persyaratan baik itu izin lingkungan, lokasi, AMDAL sudah dipersiapkan dengan baik, baik itu oleh Kabupaten Pohuwato dan Provinsi,” tutur Wagub Idris.

Mantan Sekdaprov itu mengharapkan pabrik biomasa milik PT Inti Global Grup tersebut di Juni 2022 sudah mampu mengekspor ke Jepang.

Sementara itu terkait perekrutan tenaga kerja, Direktur Operasional PT Inti Global Grup Burhanudin menjelaskan, akan dilaksanakan secara bertahap sesuai kebutuhan perusahaan dan akan mengutamakan putra-putra lokal

Artikel Terkait  Pekerja Hotel dan Restoran Terima Bantuan Dari Pemprov Gorontalo

“Untuk tenaga kerja tentu kita ada pengkaderan tetap memproritaskan putra daerah sesuai dengan kompetensi masing-masing dan tentu melalui seleksi yang kita lakukan. Karena tujuan kita membangun daerah tentunya alam kita sudah disiapkan oleh Tuhan dan manusianya yang harus kita bangun,” jelas Burhanudin.

Dengan nilai investasi 2.5 juta US Dolar atau setara hampir 3 triliun Rupiah, enam pabrik woodpelet direncanakan akan beroperasi sampai dengan 2028. enam pabrik tersebut ditargetkan memproduksi hingga 900 ribu ton pertahun.

Pewarta : Nova

Editor : Isam

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini