Kemkominfo Sosialisasikan Program DTS di Gorontalo

0
71
Sosialisasi Program DTS oleh Kementerian Kominfo yang berlangsung di ruangan Huyula Gubernuran Gorontalo, Rabu (2/6/2021). (Foto : Haris)

KOTA GORONTALO, Kominf – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Republik Indonesia menyosialisasikan program Digital Talent Shcolarship (DTS) di lingkungan Pemerintah Provinsi Gorontalo yang digelar di ruangan Huyula Gubernuran Gorontalo, Rabu (2/6/2021). Sosialisasi dihadiri oleh Wakil Gubernur Gorontalo H. Idris Rahim dan sejumlah pimpinan Organisasi Perangkat Daerah Provinsi Gorontalo.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan (Litbang) Sumber Daya Manusia (SDM) Kemkominfo, Hary Budiarto, pada sosialisasi itu menjelaskan bahwa DTS merupakan salah satu program unggulan Kemkominfo dalam rangka meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia yang bertalenta digital. Dikatakannya, program DTS diarahkan bagi Aparatur Pegawai Negeri Sipil, lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan perguruan tinggi, serta masyarakat umum mulai dari pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM), hingga ibu rumah tangga.

“Target kami di tahun 2021 ini akan melatih sebanyak 100.000 masyarakat Indonesia. Target ini akan terus kita tingkatnya hingga mencapai 400.000 warga pada tahun 2024,” kata Hary.

Hary menambahkan, berdasarkan hasil analisis selama tiga tahun pelaksanaan DTS yang dimulai sejak tahun 2018, jumlah peserta untuk wilayah Indonesia timur sangat sedikit. Oleh karena itu pihaknya mengintesifkan kegiatan sosialisasi yang menyasar Indonesia bagian timur yang dimulai dari Gorontalo, selanjutnya ke Maluku dan Papua serta beberapa wilayah lainnya.

“Minimnya peserta itu bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti akses infrastruktur dan kurangnya sosialisasi. Oleh karena itu saya langsung menemui bapak Wakil Gubernur Gorontalo bersama kepala dinas untuk menyosialisasikan program DTS ini,” imbuhnya.

Artikel Terkait  Mantan Kapolda Gorontalo Dilepas Dengan Upacara Adat Mopotolungo

Program DTS tahun 2021 menyediakan delapan akademi, yaitu Fresh Graduate Academy, Vocational School Graduate Academy, Thematic Academy, Professional Academy, Government Transformation Academy, Digital Entrepreneurship Academy, Talent Scouting Academy, dan Digital Leadership Academy. Selain delapan akademi itu, Kemkominfo juga akan memberikan pelatihan sesuai kebutuhan masyarakat lokal, seperti pelatihan untuk difabel, petani, dan nelayan.

“Semuanya akan kita arahkan ke digital agar masyarakat mempunyai kompetensi yang sama dan merata sehingga tidak ada ketimpangan. Bapak Presiden mengatakan bahwa ekonomi kita akan pulih asalkan menggunakan media digital,” tandas Hary.

Pewarta : Haris

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini