Gugatan RT ke Gubernur Gorontalo Ditolak PTUN

0
889
Suslianto selaku kuasa hukum pemerintah Provinsi Gorontalo diwawancarai usai sidang dengan agenda pembacaan putusan oleh majelis hakim PTUN Gorontalo, Kamis (12/03/2020). Dalam putusannya, gugatan RT terkait SK Gubernur Gorontalo tentang pemberhentian RT sebagai anggota DPRD Kota Gorontalo ditolak oleh majelis hakim. (Foto : Gina – Humas)

KOTA GORONTALO, Humas – Gugatan RT terkait SK Gubernur Gorontalo tentang pemberhentian RT sebagai anggota DPRD Kota Gorontalo ditolak oleh majelis hakim. Keputusan itu dibacakan oleh Ketua Majelis Hakim PTUN  Andi Hendra Dwi Bayu Putra saat sidang dengan agenda pembacaan putusan, Kamis (12/03/2020).

Suslianto selaku kuasa hukum Pemerintah Provinsi Gorontalo menjelaskan menurut putusan majelis hakim, Gubernur Gorontalo memiliki kewenangan menerbitkan SK pemberhentian RT sebagai anggota DPRD.  Lebih lanjut ia menambahkan, penerbitan SK pemberhentian oleh Gubernur telah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

“Keputusan ini didasarkan pada banyak pertimbangan seperti yang sudah dibacakan oleh hakim tadi. Tapi intinya seluruh gugatan ditolak oleh majelis hakim,” beber Suslianto usai sidang.

Pertimbangan selanjutnya bahwa penerbitan SK pemberhentian RT tidak bertentangan dengan asas-asas pemerintahan.

Menanggapi putusan persidangan tersebut, pihak kuasa hukum penggugat kabarnya akan melayangkan banding. Suslianto mengatakan akan menerima seluruh upaya hukum yang ditempuh oleh pihak penggugat.

“Itu adalah bagian dari hak penggugat. Yang penting seperti sudah dijelaskan oleh majelis hakim bahwa pengajuan banding tidak lebih dari 14 hari setelelah putusan dibacakan,” tutup Sulistianto.

Pewarta : Gina

Edito : Isham

 

 

Artikel Terkait  RS Ainun Gelar Bakti Sosial dan Capacity Building

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini